15 April 2017

Mimpi Kecil Tita

Posted By: Kliping Sastra Nusantara - 12:14
”Tita enggak tega bayangin Simbah harus jalan kaki saat pergi ke surga.” Suara Tita bergetar. 

”Terus?”

”Terus... terus....” Tita kembali berpikir sementara waktu. ”Terus... yang Tita ingin lakukan sekarang cuma membuat Simbah bahagia saja. Titik.”

***
Di usianya yang masih sangat belia, Tita harus kehilangan bapaknya. Absennya sang pencari nafkah utama membuat sulit kehidupan Tita dan ibunya di Jakarta. Keluarga besar menyarankan agar keduanya pindah ke Kulon Progo, demi memupus kesepian dan memangkas biaya hidup. Mereka manut. Tapi ternyata kesulitan hidup tak berhenti sampai di situ. 

Rasa kehilangan yang teramat dalam telah tertanam dalam hati ibu Tita. Hingga akhirnya sang ibu meninggalkan Tita sendirian, hidup berdua hanya dengan Simbah Ti. 

Laiknya bocah perempuan yang beranjak dewasa, terkadang Tita menyusahkan Simbah dan membuat orang tuanya itu terkena omelan para tetangga. Tita sadar bahwa ia hanya menyusahkan Simbah Ti di usianya yang sudah sangat tua. Maka, untuk membahagiakan Simbah, Tita bermimpi dan berusaha sekuat tenaga untuk mengabulkan satu permohonan Simbah, meski itu harus mengorek kembali luka masa lalunya sendiri.

➖➖➖
 Author: Desi Puspitasari | Karya: Buku -Novel | Tebal: 267 halaman | Terbit: April 2017 | Penerbit: Republika Penerbit | Nomor ISBN: 978-602-0822-74-7 | Panjang x Lebar : 13 X20cm



DESI PUSPITASARI:

Adalah penulis kelahiran Madiun yang sejak menempuh pendidikan tinggi -di Bulak Sumur- hingga kini tinggal di Jogjakarta. Selain menulis cerpen, cerber dan novel, bersama tim @JaringProject ia juga menulis naskah pertunjukan-teater.

0 comments:

Ads

Copyright ©2010- | Templatezy | Karya Sastra | Desi Puspitasari